Author: Kisah Memek

  • Video bokep cinta musim panas Gina Gerson dan Mindy

    Video bokep cinta musim panas Gina Gerson dan Mindy


    1659 views

  • Foto Ngentot Sarah Vandella berlutut dan memukul batang besar

    Foto Ngentot Sarah Vandella berlutut dan memukul batang besar


    954 views

    Duniabola99.com – foto cewek montok pantat bahenol Sarah Vandella toketnya gede menhisap dan menduduki kontol besar memakai kondom dan mendapatkan air mani yang besarat diatas pantatnya yang bahenol enak di doggystyle.

  • Video bokep Jepang Ema Kato pelacur panggilan

    Video bokep Jepang Ema Kato pelacur panggilan


    2907 views

  • Foto Bugil Model pirang cantik, Sara Jean berpose untuk pemotretan

    Foto Bugil Model pirang cantik, Sara Jean berpose untuk pemotretan


    610 views

    Duniabola99.com – foto model pirang langsing toketnya sempurna bulat padat dan kenyal berpose untuk pemotretan majalah pria dewasa melepas celana dalamnya disamping jendelan menampakkan memeknya yang mulus tanpa bulu.

  • Video bokep gula dan rempah-rempah bersama Ivana Sugar dan Shona River

    Video bokep gula dan rempah-rempah bersama Ivana Sugar dan Shona River


    788 views

  • Foto Ngentot Remaja yang diborgol dengan rambut pirang dibor keras oleh pasangannya

    Foto Ngentot Remaja yang diborgol dengan rambut pirang dibor keras oleh pasangannya


    860 views

    Duniabola99.com – foto cewek pirang diborgol diatas tempat tidur dan melakukan oral sex sama pacarnya yang berkontol besar dan melakuakn doggystyle berakhir dengan menambakkan sperma yang banyak kemulutnya.

  • Video bokep Kokone Mizutani squirt bercinta bermesaraan di gudang kosong

    Video bokep Kokone Mizutani squirt bercinta bermesaraan di gudang kosong


    2106 views

  • Foto Bugil Lily Rader, memperlihatkan payudara mungilnya

    Foto Bugil Lily Rader, memperlihatkan payudara mungilnya


    523 views

    Duniabola99.com – foto bugil Lily Rader toket kecil rambut pirang kulitnya putih bersih melepas pakaian sportnya sambil berpose erotis diatas meja pijit dan mengakang memamerkan memeknya yang tembem bulu baru dicukur dan menampilkan pantatnya yang bahenol enak dientot.

  • Video bokep Alaina Kristar siluet yang menakjubkan

    Video bokep Alaina Kristar siluet yang menakjubkan


    649 views

  • Foto Ngentot Pelacur pirang Alix Lynx menggoda pacar teman baik

    Foto Ngentot Pelacur pirang Alix Lynx menggoda pacar teman baik


    646 views

    Duniabola99.com – foto pelacur cantik pirang toket menggoda melepas roknya memperlihatkan memeknya kepada pacar teman baiknya dan melakukan hubungan sex ngentot didalam toilet dengan gaya doggystyle yang hot dan menelan semua air mani yang dikeluarkan ini beberapa foto dari Alix Lynx.

  • Video bokep Jepang seketaris yang lagi sange baru pulang kerja

    Video bokep Jepang seketaris yang lagi sange baru pulang kerja


    1544 views

  • Foto Bugil cewek pirang lepas pakaian dalam pink memperlihatkan vaginanya

    Foto Bugil cewek pirang lepas pakaian dalam pink memperlihatkan vaginanya


    483 views

    Duniabola99.com – foto cewek pirang kurus melepaskan gaun pinknya yang tipis dan tembus pandang memperlihatkan toketnya yang kecil dan memamerkan memeknya yang tembem dan tanpa bulu yang sangat hot sambil berpose ngangkang diatas kursi sofa putih.

  • Foto Bugil Sophie Smith, melepas celana putihnya untuk memperlihatkan memek berbulu

    Foto Bugil Sophie Smith, melepas celana putihnya untuk memperlihatkan memek berbulu


    697 views

    Duniabola99.com – foto gidis lambut gelap bugil melepas semua pakaiannya Sophie Smith menampilkan toketnya yang gede dan kenyal – kenyal dan juga menampilkan memeknya yang berbulu lebat sambil mengangkang diatas kursi sofa.

  • Kisah Memek Aku Duduk Dibangku SMU

    Kisah Memek Aku Duduk Dibangku SMU


    815 views

    Cerita Sex ini berjudul ” Aku Duduk Dibangku SMU ” Cerita Dewasa,Cerita Hot,Cerita Sex Panas,Cerita Sex Bokep,Kisah Seks,Kisah Mesum,Cerita Sex Tante,Cerita Sex Sedarah,Cerita Sex Janda,Jilbab,Terbaru 2018.

    Duniabola99.com – Sebelumnya kuperkenalkan dulu siapa diriku. Namaku Nunu, seorang mahasiswa semester pertama di universitas JS di kota P dan nama pacarku Rirrie, sekolah di SMU Negeri 1 kelas III di kota P juga. Wajahnya cantik walaupun tidak secantik bintang sinetron, manis tepatnya. Punya alis mata yang hitam tebal yang sangat kontras dengan kulitnya yang putih. Dengan hidung yang mungil lucu plus bibir “dower” yang selalu merah dan dihiasi dengan gigi yang sedikit tidak teratur tetapi

    Justru giginya itu yang menjadi daya tariutamanya. Tingginya sekitar 155 cm, berat 47 kg. Badannya mungil tapi montok.
    Bahu yang datar dan badan yang tegap dihiasi dengan sepasang payudara indah berukuran 32B yang proporsional sekali dengan tubuhnya. Pantat yang terbentuk rapi disertai sepasang kaki yang indah, terutama betisnya. Pinggang yang ramping, perut yang datar dan pinggul yang tidak terlalu besar. Tapi sungguh, dengan keadaan tubuh seperti itu, tidak ada pria yang bisa menahan napsunya jika melihatnya sedang telanjang bulat. Tentu saja.Kejadian ini kualami kalau tidak salah hari Kamis tanggal 7 Desember1998. Aku baru saja menjemputnya pulang sekolah jam setengah dua siang. Biasanya sich dia bawa motor sendiri, cuman hari itu entah kenapa dia berangkat sekolah naik becak. Jadinya saat pulang sekolah dia menelponku minta dijemput. Panas sekali hari itu. Saat sampai di rumahnya aku tidak langsung pulang. Aku mampir sejenak buat sekedar menghilangkan rasa haus. Aku duduk di ruang tamu, di sofa yangpanjang, sementara dia mengganti baju sekolahnya dengan gaun santai. Entah model apa bajunya, yang jelas dia memakai kaos dengan celana pendek yang berbahan kaos juga. Dia tampak seksi sekali dengan dandanan seperti itu. Dia balik sambil membawa segelas sirup dingindan kemudian tiduran di sofa dengan posisi kepalanya di pangkuanku.

    Kami pun berbasa-basi, saling menanyakan kabar masing-masing. Karena memang kita sudah lama tidak ketemu. Aku barusan pulang dari Jogja, tinggal di sana beberapa hari. Dia orangnya memang gampang sekali kangen sama pacarnya. Ditinggal beberapa hari saja sudah sepertisebulan hebohnya. Dan kalau dia sedang kangen, rugi aku kalau tidak ada di sisinya. Tau maksudnya kan?

    Lalu kami mulai bercerita tentang kegiatan kami masing-masing selama ini sambil sesekali saling mencumbu, berciuman dan berpagutan mesra. Saling memainkan lidah. Kubiarkan mulutnya melumat bibirku. Kubiarkan giginya menggigit lembut bibirku. Kurasakan lidahnya menari-nari di dalam mulutku. Napasnya yang lembut mendera wajahku. Oh ya, aku paling suka “kissing” dengannya saat dia sedang makan coklat. Rasanya jadi tambah enak. Dan seperti biasa kalau kami sedang berasyik
    masyuk, kedua belah tanganku selalu menari-nari di tubuhnya. Selalu! Orang dianya sendiri yang minta buat dijamah. “Pokoknya kalau kamu sedang mencumbuku, sekalian dech tangan kamu ngerjain tubuhku. Biar tidak nanggung. Tapi harus di bagian yang sensitif. Seperti di daerah
    sini, sini dan di sini!” katanya kepadaku suatu waktu sambil
    tangannya menunjuk leher, dada dan bawah perutnya. Enak katanya. Akunya sich oke-oke aja. Siapa yang bakal menolak ditawarin kerjaan seperti itu.

    Mulailah pekerjaanku. Kudekatkan kepalaku ke lehernya, kukecup perlahan leher itu kemudian kugigit perlahan. Dia mendongakkan kepalanya tanda dia merasa kegelian. Kucium daerah telinganya dan kukulum bagian telinga yang menggelambir. Dia mendesah perlahan dan
    kemudian melingkarkan kedua tangannya ke leherku. Tangan kananku pun berusaha menopang punggungnya agar tubuhnya sedikit tegak dan tangan kiriku segera kumasukkan ke balik bajunya, mengakibatkan kaosnya terangkat sampai ke perut. Tanganku menyentuh kulitnya yang halus. Menyusup ke punggungnya untuk melepas tali BH-nya. Dan mulailah tanganku menjelajahi bukit barisan itu. Kuremas payudaranya, terasa lembut sekali, diapun merintih. Kupilin putingnya, dia mengerang.
    Kutarik puting itu dan diapun mendesah. “Ahh..!” Kuputar-putar jariku di sekitar puting itu “Sshhh..!” Dia mengerang merasakan kenikmatan itu. Kuremas-remas buah dada itu berulangkali, kucubit bukit itu. Rasanya kenyal sekali. Nggak bakalan bosan walaupun tiap hari aku disuruh menyentuhnya.

    Lalu tanganku pun turun menyusuri perutnya, menuju hutan tropis. Masuk ke dalam celana dalamnya yang terbuat dari kain satin dengan sedikit renda pada bagian vaginanya. Kutemukan tumpukan kecil daging yang ditumbuhi rambut-rambut halus. Kugunakan jari telunjuk dan jari manisku untuk membelah labianya yang masih terasa liat sementara jari tengahku kumasukan sedikit ke dalam liang senggamanya. “Mmhhh…” Dia kegelian. Kedua kakinya nampak terjulur lurus, sedikit menegang.
    Kucari seonggok daging kecil diantaranya. Bagian yang mampu mengantarkan seorang wanita merasakan apa arti hidup yang
    sesungguhnya. Setelah kutemukan mulai tanganku memainkannya. Kusentuh klitoris itu lembut sekali, namun akibatnya sungguh luar biasa.
    Tubuhnya menggelinjang hebat dengan kedua kaki terangkat ke atas menggapai-gapai di udara. Dia melenguh dengan mata terpejam dan lidah yang menjilati bibirnya. Langsung kulumat mulutnya. Dia pun membalas dengan ganas. “Uuhhhh…” Lalu tangan kiriku berusaha menarik
    klitorisnya, kupencet, kusentil, kupetik, kugesek dengan jari tengahku. Dia memang paling suka disentuh klitorisnya. Dan kalau
    sudah disentuh, bisanya seperti orang sakau. Mendesah, mengerang, dan menggigil.

    Pernah suatu ketika aku ditelpon supaya datang ke rumahnya cuma untuk “memainkan” klitorisnya. Ya, ampuun… setelah puas bermain api, kami pun mencari air untuk menyiramnya. Ehh.. sorry, ngelantur. Tak lama kemudian dia mengajakku ke lantai dua.

    “Mas, naik ke atas yuk?” “Mo ngapain?” tanyaku.
    “Ke kamarnya Mbak Dian, di sini panas. Ada AC di sana.” “Boleh!” aku setuju.

    Kami pun naik ke lantai dua. Satu persatu anak tangga itu kami lewati
    dan kami pun masuk ke kamar Mbak Dian. Aku langsung tiduran di tempat tidur, sementara dia menyalakan AC-nya. Lalu dia rebah di sampingku. Kami bercerita lagi dan bercumbu lagi. Kali ini kulepas kaosnya,
    setumpuk daging segar menggunung di dadanya yang tertutup BH semi transparan seolah ingin melompat keluar. Waw, menantang sekali dan kemudian dengan kasar kusentakkan BH itu hingga terlepas, lalu terhamparlah pemandangan alam. Nampak Sindoro Sumbing yang berjejer rapi. Bergelanyut manja di dadanya. Putingnya yang berwarna coklat kemerahan kokoh tegak ke atas mengerling ke arahku menantang untuk kunikmati. Payudaranya betul-betul indah bentuknya, terbungkus kulit

    kuning langsat tanpa cacat sedikitpun, yang tampak membias jika terkena cahaya, yang menandakan payudara itu masih sangat kencang. Maklum payudara perawan yang rajin merawat tubuh. Namun dengan payudara seperti itu, jangankan menyentuh, cuma dengan memandangnya saja kita akan segera tahu kalau payudara itu diremas akan terasasangat lembut di tangan.

    Kudekatkan wajahku ke dadanya. Mulutku kubuka untuk menikmati kedua payudaranya. Bau harum khas tubuhnya semerbak merasuk ke dalam hidungku. Kuhisap salah satu putingnya, kugigit-gigit kecil. Lidahku bergerak memutar di sekitar puting susunya. Dia mengejang kegelian. Menjambak rambutku dan ditekankan kepalaku ke dadanya. Wajahku terbenam di sana. Kugigit sedikit bagian dari bukit itu dan kusedot
    agak keras. Nampaklah tanda merah di sana. Puas kunikmati dadanya, mulailah ada hasrat yang menuntut untuk berbuat lebih. Tampak juga di wajah Rirrie. Matanya menatapku sayu. Wajahnya memerah dan napasnya memburu. Kalau dia dalam keadaan seperti ini, dapat dipastikan diasedang terangsang berat. Dan aku yakin kemaluannya pasti sudah basah.

    Aku bertanya padanya, “Rie, sekali-kali kita ngewek yuk!” “Ah, tidak mau ah!” dia menolak.
    “Kenapa?” tanyaku. “Aku malu,” jawabnya.
    “Malu sama siapa?” tanyaku lagi.
    “Aku malu diliat bugil. Aku malu kamu liat anuku.” terangnya.
    “Lho, kamu ini aneh. Masa hampir tiap hari kupegang memek kamu, cuma ngeliat malah tidak boleh?” tanyaku keheranan.
    “He..” dia tertawa manja. Otakku bekerja mencari akal.
    “Atau gini aja, kamu ambil selimut buat nutupin tubuh kamu. Ntar kita
    cari gaya yang bikin memek kamu nggak keliatan,” usulku sembarangan, nggak taunya dia setuju.
    “Iya dech Mas”
    Aku girang setengah mati. Lalu dia pun turun ke bawah mengambil selimut. Tak lama kemudian dia sudah ada di hadapanku lagi dengan sebuah selimut batik di tangannya. Lalu selimut itu diserahkannya kepadaku.

    “Nah, sekarang kamu lepas semua pakain kamu!” perintahku.
    Dia pun segera melepas semua pakaiannya. Sungguh anggun cara dia melepas pakaian. Perlahan namun pasti. Apalagi saat dia mengangkat

    kedua tangannya untuk melepas penjepit rambut yang menyebabkan rambutnya terurai indah menutupi sebagian pundaknya. Oh, cantik sekali dia. Berdiri telanjang tanpa sehelai benang pun menutupi tubuhnya. Layaknya seorang bidadari. Dengan payudara yang kencang mengantung indah, dengan bulu halus yang tertata rapi menghiasi bagian bawah perutnya. Dan ketika sadar dirinya telanjang bulat, secepat kilat dia merampas selimut yang ada di tanganku dan digunakanya untuk menutupi tubuhnya. Kusuruh dia untuk naik ke atas tempat tidur dalam posisi merangkak membelakangiku. Aku segera
    melepas seluruh pakaianku. Dia menengok ke belakang dan tak sengaja menatap penisku yang sudah tegang berat dan langsung memalingkan wajah. Jengah. Sambil merajuk manja. “Ihhh…”

    Walaupun kami sering bercumbu tapi kami belum pernah saling mempertontonkan alat vital masing-masing. Kalau saling pegang atau sekedar nyentuh sich sering. Makanya jangan heran kalau dia jengah waktu melihat penisku. Dan lagi dia itu orangnya pasif.
    Penginnya “dikerjain” melulu, tapi kalau disuruh “ngerjain” suka ogah- ogahan. Padahal sebenarnya dia senang sekali kalau disuruh memegang penisku. Tapi itulah dia, dia yang seorang Rirrie yang penuh dengan
    tanda tanya. Yang aku pun masih suka bingung untuk mengikuti jalan pikirannya.

    Aku pun segera mendekat membawa seluruh amunisi yang kupunya. Siap dalam duel berdarah. Kuangkat sedikit selimut yang menutupi pantatnya dan harum birahi yang amat kusukai dari vaginanya menyebar. Tanganku pun masuk ke balik selimut itu. Mencari daerah jajahan yang harus dikuasai. Meraba-raba sampai akhirnya kutemukan gundukan itu. Terasa benar bulu kemaluannya di jariku.

    “Aowww… iiihhh! Mas nakal!” Dia protes ketika aku berusaha mencabut beberapa helai bulu kemaluannya. Sebelumnya buat para pembaca, aku melakukan ini semua tanpa melihat ke arah vaginanya. Bayangkan, bagaimana sulitnya. Soalnya aku belum pernah menatap langsung vagina sekarang ini. Mulai kupusatkan perhatianku di daerah selangkangannya. Vaginanya terasa basah. Pasti dia sudah sangat terangsang. Dan kucari letak lubangnya dengan jariku.

    “Ah, geli Mas!” dia tersentak ketika tak sengaja tanganku menyentuh klitorisnya.
    “Hore ketemu…!!!” aku teriak kegirangan.

    Akhirnya kutemukan lubang itu. Kumasukkan seperempat jari telunjukku ke dalam vaginanya. Sebentar kuputar-putar disana. Pinggulnya bergerak-gerak tanda dia kegelian. Lalu kutarik kembali dan kini
    pelan-pelan kusorongkan rudalku untuk mencoba menembus dimensi itu. Saat pertama penisku menyentuh vaginanya, secara refleks dia mengatupkan kedua kakinya.

    “Dasar perawan..” kataku di dalam hati.
    Lalu perlahan kucoba merenggangkan kakinya. Terasa ada penolakan halus disana.
    “Ayo dong sayang, direngganging sedikit kakinya. Katanya pengen di entotin.”
    Dia nurut, perlahan dia mulai mengangkangkan kedua kakinya. Rudalku pun kembali mencari sasarannya. Mulai menempel di bibir vaginanya. Terasa hangat di situ.

    “Aduh Mas, aku deg-degan nich” “Udah kamu tenang aja dech!”
    Perlahan tanganku mencoba untuk membuka tabir itu. Kugunakan jemari tanganku untuk menguak vagina itu. Sedikit terbuka. Dan kucoba memasukkan penisku. “Bless!” Kepala rudalku mulai masuk, membuat Rirrie mengerang kesakitan, membuatnya sedikit tidak nyaman.

    “Aduh, Mas, sakit nich!” dia merintih.
    Kepalanya mendongak ke atas dengan mimik menahan rasa sakit. “Tahan sebentar ya sayang! Sakitnya paling cuma sebentar kok.” Kasihan juga sich melihat dia begitu. Tapi demi kenikmatan itu apa boleh buat.
    Namun saat kepala rudalku mulai menguak masuk vaginanya, terasa ada energi yang sangat kuat dari dalam vaginanya mencoba untuk menyedot penisku agar masuk ke dalam vagina itu. Sampai pinggulku tertarik
    maju membuat seluruh penisku melesak ke dalam lubang itu. “Sleep…”

    “Ah, Mas sakit nich!” “Tapi kok enak ya Mas?”
    “Makanya kalo pengen lebih enak jangan ribut terus!” kataku.
    “Enak tapi kok aneh ya Mas? Kayak ada yang ngganjel,” dia ngomong sekenanya.
    Aku pun tertawa.
    “Kamu santai aja dong, jangan tegang gitu.”

    Dia menuruti perintahku. Dan sensasi yang belum pernah kami rasakan mulai meresap di diri kami. Penisku rasanya seperti diremas-remas lembut sekali oleh suatu benda asing yang hangat dan basah tak dikenal, disedot-sedot oleh vaginanya. Duh.. nikmatnya luar biasa. Mataku sampai nanar menahan kenikmatan itu. Lembab namun terasa sangat nyaman. Mulai kugerakkan maju mundur pinggangku, kugenjot penisku perlahan dan kemudian sedikit demi sedikit kupercepat genjotanku, kadang-kadang kupelankan sambil kubenamkan sedalam- dalamnya ke lubang vaginanya sampai dia menjerit, “Mas.. Mas aduh yang ini sich enak banget.. tusuk lagi dong yang keras Mas!” Rirrie memohon.

    Langsung saja kuturuti permintaannya. penisku bergesekan dengan dinding vaginanya yang membuahkan kenikmatan tersendiri bagi kami. Mengakibatkan bunyi berdecak yang mengiringiku menuju sejuta kenikmatan.

    Tidak lama kemudian Ririe mendesah hebat sambil badannya bergerak ke sana-kemari, cepat sekali, badannya meliuk-liuk, tangannya meremas- remas sprei tempat tidur hingga acak-acakan.
    “Uuuhh.. enak sekali Mas.. pelanin dong nyodoknya,” rintih Rirrie. Kuturuti kemauanya.
    “Uh!” nikmat sekali rasanya.

    Kupompa perlahan-lahan sambil kunikmati kenikmatan yang menjalar ke seluruh tubuhku. Sebentar-sebentar dia menggoyangkan pinggulnya, seolah-olah ingin agar penisku juga merasakan kenikmatan itu. Kedua belah tanganku bergerak kesana kemari menjelajahi bagian belakang
    tubuhnya. Kujambak rambutnya dan kudongakkan kepalanya. Kubungkukan badanku lalu kuciumi punggungnya. Kujilati leher itu. Kutampar
    perlahan pantat Rirrie. Dia menjerit kecil. Tanganku pun mengarah ke
    depan menyambar payudaranya yang menggelantung tak berdaya. Manggut- manggut mengikuti gerakan badannya. Membuatku semakin horny. Payudaranya terasa lebih keras dari biasanya. Mungkin karena dia
    sedang dalam kondisi terangsang puncak.

    Kuremas-remas dengan kasar. Kupilin-pilin putingnya dan, “Plop…” ya ampun puting itu terlepas. Rambutnya yang panjang melambai-lambai mengikuti irama genjotanku. Matanya terlihat amat sayu dan sebentar- sebentar terpejam. Hingga akhirnya…

    “Adduuhh.. Rirrie tidak kuat lagi Mas..” “Rirrie pengen pipis..”
    “Masss.. aaakhh..”

    Kurasakan dia menekan vaginanya sedalam mungkin sambil menggoyang- goyangkan pinggulnya dan mengatupkan kedua kakinya yang membuat penisku semakin keras terjepit. Namun sungguh, tindakannya justru
    makin menambah nikmat gesekan yang kurasakan. Tubuhnya tersentak dan berdiri tegak membelakangiku. Kepalanya disandarkan di bahuku.

    “Masss.. enak sekalii.. Hmmm..”
    Lalu kulihat kepalanya mendongak ke atas dan kedua bola matanya membalik seperti orang kesurupan. Tangannya bergerak ke belakang memeluk tubuhku. Dan menekan kuat tubuhku seolah ingin menyatukan dengan tubuhnya. Intensitas denyutan vaginanya semakin tinggi dan kekuatan menyedotnya pun bertambah besar. Yang menyebabkan penisku terasa semakin tertarik di liang senggamanya. Kupercepat lagi
    genjotanku. Dan akhirnya…

    “Ohhh… aaakhhh.. ouch… Mas enak!”
    Teriakannya keluar seiring orgasme yang dicapainya. “Seerrr…” cairan bening pun keluar membasahi liang senggamanya. Banjir. Kurasakan suhu di sekitar situ bertambah panas. Sekian lama berlalu tapi Rirrie masih terus memejamkan matanya dan menekan kuat pinggulnya. Menggerak-gerakannya kekiri dan kekanan. Mencoba untuk
    menyerap segala kenikmatan yang baru pernah dirasakanya. Dia meracau tak karuan. Saat orgasme yang dialaminya berakhir, dia pun terkulai
    lemas. Menjatuhkan tubuhnya di atas tempat tidur dengan mata terpejam. Dalam posisi nungging. penisku terlepas dari vaginanya. Tubuhnya bermandikan keringat. Semakin menambah pesona kecantikan tubuhnya. Tak sengaja aku melihat daerah selangkangannya. Ternyata bentuk vaginanya bagus sekali.

    Vaginanya yang berwarna merah jambu nampak merekah sedikit monyong dan labia minora-nya nampak sedikit menjorok keluar. Mungkin karena
    tadi rudalku berkali-kali membombardir pertahanannya. Vagina itu berdenyut-denyut dan berkilat terkena cahaya. Sedikit darah keluar
    dari dalam vaginanya perlahan turun mengalir ke pahanya. Ternyata dia masih benar-benar perawan. Kubiarkan dia untuk mengatur detak
    jantungnya. Agar mampu menghimpun kembali energi yang secara mendadak

    dikeluarkannya. Sepertinya dia agak shock. Maklum, pengalaman pertama.

    “Mas… yang barusan itu enak sekali.” Dia berbisik sambil menatapku dengan senyum kecil di sudut bibirnya. Senyum penuh kepuasan. Lalu kurebahkan tubuhnya sehingga dia dalam posisi tengkurap tidur, aku pun merebahkan tubuhku menindih punggungnya. Tanganku bergerak kembali ke arah selangkangannya. Becek sekali di sana. Kucari kembali letak liang senggama itu.

    “Ayo sayang buka kembali surga kamu,” pintaku.
    Perlahan dia mengangkangkan kembali kedua kakinya. Dan kini giliranku untuk memetik kemenangan itu. Begitu melihat Rirrie membuka sedikit saja selangkangannya, semangatku langsung membara lagi. Kuambil ancang-ancang untuk memasukkan kembali penisku. Satu.. dua.. tiga.. dan, “Bleess…” dengan mudahnya penisku menembus vaginanya. Tanpa permisi dan karena sudah tidak sabar langsung kugenjot dengan kecepatan tinggi. Tak lama kemudia kurasakan seluruh urat nadiku menegang dan darah mengalir ke satu titik. Aku akan mencapai orgasme.

    “Rie, Mas mau keluar nich..” “Gantian Ya?”
    “Iya Mas, dienak-enakin lho!”
    Rirrie berkata sambil kembali mengatupkan kedua kakinya. Terasa dia sedikit mengejan untuk memberi kekuatan di daerah perutnya yang mengakibatkan otot-otot di sekitar vaginanya kembali mencengkeram kuat. Semakin kupacu genjotanku dan akhirnya pada saat akan terjadi titik kulminasi kuangkat tubuhku dan kutarik penisku keluar dari vaginanya dan langsung kubalikan tubuh Rirrie dan kuraih tangan kanannya lalu kusuruh dia mengocok penisku. Kutarik kepalanya mendekati penisku. Penisku seperti dipompa sampai bocor. Air maniku
    pun menyembur kencang dalam genggaman tangannya. Mengenai wajahnya. Aku melenguh. Kulihat air maniku menetes di sprei tempat tidur. Air
    maniku sepertinya tidak mau berhenti. Tanganya yang lembut terus mengurut penisku dengan cepat, mengusap-usap kepala rudalku dengan ibu jarinya. Sampai air mani terakhir menetes di tangannya. Aku merasakan kenikmatan yang luar biasa. Sampai terasa ke tulang sumsum.

    “Enak Mas?” tanya Rirrie. Aku mengangguk.
    “Belum pernah aku merasakan yang se.pertii.. ini,” jawabku terbata- bata.

    Aku merasa tubuhku lelah sekali. Lemas tak berdaya. Rirrie mendekatkan wajahnya ke rudalku, dan dengan sangat-sangat lembut dikecupnya kepala rudalku berkali-kali sambil berkata, “Kamu benda kecil tapi bisa bikin orang gede kepayahan.”
    Aku tersenyum mendengar ucapannya. Rirrie memandangku dengan mesra sambil menebarkan senyum penuh pesona. Aku langsung roboh di atas tubuhnya. Menindih tubuhnya. Kugigit perlahan lehernya. Kujilat
    dagunya. Kukecup lembut bibirnya. Rirrie memeluk aku sambil mengecup lembut pundakku.

    “Mas kapan-kapan kita ngewek lagi ya Mas?” pintanya.
    “Iya sayang. Suatu saat kita bakal ngewe lagi.. Kita cari gaya yang lainnya,” jawabku perlahan.
    “Sekarang Mas pengen bobo dulu. Mas kecapean nich,” aku memohon. “Iya dech Mas,” balasnya.
    “Mas.. Rirrie tambah sayang dech sama Mas.”
    Dan aku pun mendapatkan ciuman paling hangat di bibir dalam sejarahku bersamanya. Lalu tangannya turun ke bawah memegang penisku yang sudah lembek dan meremas-remasnya dengan lembut sampai dia terlelap. Kemudian kupeluk tubuhnya, kukecup keningnya lembut dengan berjuta perasaan yang ada. Dengan sisa kekuatan yang ada, kuangkat badanku
    dan balik posisi badanku hingga kepalaku berada di antara selangkangannya. Kukecup lembut vagina itu. Kujilat sedikit lendir yang membasahinya. Kunikmati sebentar pesona vaginanya dengan
    mulutku. Lalu akupun memejamkan mata. Kami pun tertidur meninggalkan senyum kepuasan di bibir kami.

    Kisah Seks,Cerita Sex,Cerita Panas,Cerita Bokep,Cerita Hot,Cerita Mesum,Cerita Dewasa,Cerita Ngentot,Cerita Sex Bergambar,Cerita ABG,Cerita Sex Tante,Cerita Sex Sedarah,Cerita Sex Tante,Cerita Sex Pasutri.

  • Foto Ngentot Remaja berbadan kecil, Alecia Fox, menikmati berbagai macam posisi seks

    Foto Ngentot Remaja berbadan kecil, Alecia Fox, menikmati berbagai macam posisi seks


    825 views

    Duniabola99.com – foto cewk cantik rambuh pirang body sexy sangat sempura Alecia Fox ngentot dengan om-om yang berkontol besar diatas kursi dan melakukan banyak gaya hot yang sangat mearngsang dan menelan semua sperma yang dikeluarkan.

  • Kisah Memek Aku jadi Liar Karena diPerkosa

    Kisah Memek Aku jadi Liar Karena diPerkosa


    789 views

    Cerita Sex ini berjudul ” Aku jadi Liar Karena diPerkosa ” Cerita Dewasa,Cerita Hot,Cerita Sex Panas,Cerita Sex Bokep,Kisah Seks,Kisah Mesum,Cerita Sex Tante,Cerita Sex Sedarah,Cerita Sex Janda,Jilbab,Terbaru 2018.

    Duniabola99.com – Ayahku sudah sekitar 3 tahun meninggal dunia, meninggalkan ibu dan anakanak, aku dan adikku Charles yang masih kecil. Kini Charles sudah duduk di kelas 8 SD sedang aku sudah tamat SMU, mulai kuliah di Akademi Pariwisata dan Perhotelan. Meski mendapat dana pensiun tetapi amat kecil jumlahnya. Maklum, ayahku hanya pegawai kecil di Pemda KMS.

    Untuk menyambung hidup dan biaya sekolahku dan Charles, ibuku terpaksa membuka toko jamu di samping rumah. Lumayan, sebab selain jualan jamu ibu juga menjual rokok, permen, alatalat tulis, pakaian anakanak dan sebagainya. Tentu saja, aku membantu ibu dengan sekuat tenaga. Siapa lagi yang bisa membantu beliau selain aku?

    Charles masih terlalu kecil untuk bisa membantu dan mengerti tentang kesulitan hidup. Meski usia ibu sudah berkepala 4 tetapi masih cantik dan bentuk tubuhnya masih bahenol dan menarik. Maklum ibu memang suka memelihara tubuhnya dengan jamu Jawa. Selain itu, sejak muda ibu memang cantik. Ibuku blasteran, ayahnya belanda dan Ibu Sunda. Ayahku sendiri dari suku Ambon tetapi kelahiran Banyumas. Ia lebih Jawa ketimbang Ambon, meski namanya Ambon. Selama hidup sampai meninggal ayah bahkan belum pernah melihat Ambon.

    Ayah meninggal karena kecelakaan bus ketika bertugas di Jakarta. Bus yang ditumpanginya ngebut dan nabrak truk tangki yang memuat bahan bakar bensin. Truk dan bus samasama terbakar dan tak ada seorang penumpangpun yang selamat termasuk ayahku.

    Sejak itu, ibuku menjanda sampai tiga tahun lamanya. Baru setahun yang lalu diamdiam ibu pacaran dengan duda tanpa anak, teman sekantor ayahku dulu. Namanya Sutoyo, usianya sama dengan ibuku, 42 tahun. Sebenarnya aku sudah curiga, sebab Pak Herman (aku memanggilnya Pak karena teman ayahku) yang rumahnya jauh sering datang minum jamu dan ngobrol dengan ibuku. Lamalama mereka jadi akrab dan lebih banyak ngobrolnya daripada minum jamu. Kecurigaanku terbukti ketika pada suatu hari. ibu memanggilku dan diajaknya bicara secara khusus.

    Begini Cyn, kata ibu waktu itu.

    Ayahmu kan sudah tiga tahun meninggalkan kita, sehingga ibu sudah cukup lama menjanda.

    Aku langsung bisa menebak apa yang akan dikatakan ibu selanjutnya. Aku sudah cukup dewasa untuk mengetahui betapa sepinya ibu ditinggal ayah. Ibu masih muda dan cantik, tentunya ia butuh seseorang untuk mendampinginya, melanjutkan kehidupan. Aku sadar sebab aku juga wanita meski belum pernah menikah.

    Ibu tak bisa terus menerus hidup sendiri. Ibu butuh seseorang untuk mendampingi ibu dan merawat kalian berdua, kamu dan adikmu masih butuh perlindungan, masih butuh kasih sayang dan tentu saja butuh biaya untuk melanjutkan studi, kalian demi ibu sudi menikah kembali dengan Pak Herman dengan harapan masa depan kalian lebih terjamin.

    Kamu mengerti? begitu kata ibu.

    Ibu mau menikah dengan Pak Herman? aku langsung saja memotongnya.

    Tidak apaapa kok Bu, Pak Herman kan orang baik, duda lagi. Apalagi dia kan bekas teman ayah dulu!.

    Rupanya kamu sudah cukup dewasa untuk bisa membaca segala sesuatu yang terjadi sekelilingmu, Cyn, ibu tersenyum.

    Kamu benarbenar mirip ayahmu.

    Tak berapa lama kemudian ibu menikah dengan Pak Herman dengan sangat sederhana dan hanya dihadiri oleh kerabat dekat. Sesudah itu ibu diboyong ke rumah Pak Herman , dan rumah kami, kios dan segala isinya menjadi tanggung jawabku. Ibu datang pagi hari setelah kios aku buka dan pulang sore hari dijemput Pak Herman sepulangnya dari kantor.

    Kehidupan kami bahagia dan biasabiasa saja sampai pada suatu hari, sekitar empat bulan setelah ibu menikah, suatu tragedi di rumah tangga terjadi tanpa setahu ibuku. Aku memang sengaja diam dan tidak membicarakan peristiwa itu kepada ibuku, aku tidak ingin melukai perasaannya. Aku terlalu sayang pada ibu dan biarlah kutanggung sendiri.

    Kejadian itu bermula ketika aku sedang berada di rumah ibuku (rumah Pak Herman ) mengambil beberapa barang dagangan atas suruhan ibu. Hal tersebut biasa kulakukan apabila aku sedang tidak kuliah. Bahkan aku juga sering tidur di rumah ibuku bersama adik. Tak jarang sehari penuh aku berada di rumah ibu saat ibu berada di rumah kami menjaga kios jamu.

    Kadangkala aku memang butuh ketenangan belajar ketika sedang menghadapi ujian semester. Rumah ibu Sepi di siang hari sebab Pak Herman bekerja dan ibu menjaga kios, sementara di rumah itu tidak ada pembantu. Siang itu ibu menyuruhku mengambil beberapa barang di rumah Pak Herman karena persediaan di kios habis. Ibu memberiku kunci agar aku bisa masuk rumah dengan leluasa. Tetapi ketika aku datang ternyata rumah tidak dikunci sebab Pak Herman ada di rumah.

    Aku sedikit heran, kenapa Pak Herman pulang kantor begitu awal, apakah sakit?

    Lho, Bapak kok sudah pulang? tanyaku dengan sedikit heran.

    Sakit ya Pak?.

    Ah tidak, jawab Pak Herman .

    Ada beberapa surat ketinggalan. kamu sendiri kenapa kemari? Disuruh ibumu ya?.

    Iya Pak, ambil beberapa barang dagangan, jawabku biasabiasa saja.

    Seperti biasa aku terus saja nyelonong masuk ke ruang dalam untuk mengambil barang yang kuperlukan.

    Tak kusangka, Pak Herman mengikutiku dari belakang. Ketika aku sudah mengambil barang dan hendak berbalik, Pak Herman berdiri begitu dekat dengan diriku sehingga hampir saja kami bertubrukan. Aku kaget dan lebih kaget lagi ketika tibatiba Pak Herman memeluk pinggangku. Belum sempat aku protes, Pak Herman sudah mencium bibirku, dengan lekatnya.

    Barang dagangan terjatuh dari tanganku ketika aku berusaha mendorong tubuh Pak Herman agar melepaskan tubuhku yang dipeluknya erat sekali. Tetapi ternyata Pak Herman sudah kerasukan setan jahanam. Ia sama sekali tak menghiraukan doronganku dan bahkan semakin mempererat pelukannya. Aku tak berhasil melepaskan diri. Pak Herman menekan tubuhku dengan tubuhnya yang besar dan berat. Aku mau berteriak tetapi tibatiba tangan kanan Pak Herman menutup mulutku.

    Kalau kamu berteriak, semua tetangga akan berdatangan dan ibumu akan sangat malu, katanya dengan suara serak.

    Nafasnya terengahengah menahan nafsu.

    Berteriaklah agar kita semua malu!

    Aku jadi ketakutan dan tak berani berteriak. Rasa takut dan kasihan kepada ibu membuat aku luluh. Pikirku, bagaimana kalau sampai orang lain tahu apa yang sedang terjadi dan apa yang diperbuat suami ibuku terhadapku.

    Belum lagi aku jernih berpikir Pak Herman menyeretku masuk ke kamar tidur dan mendorongku sampai jatuh telentang di tempat tidur. Dengan garangnya Pak Herman menindih tubuhku dan menciumi wajahku. Sementara tangannya yang kanan tetap mendekap mulutku, tangan kirinya mengambil sesuatu dari dalam saku celananya. Benda kecil licin segera dipaksakan masuk ke dalam mulutku. Benda kecil yang ternyata kapsul lunak itu pecah di dalam mulut dan terpaksa tertelan.

    Setelah menelan kapsul itu mataku jadi berkunangkunang, kepalaku jadi berat sekali dan anehnya, gairah seksku timbul secara tibatiba. Jantungku berdebar keras sekali dan aliran darahku terasa amat cepat. Entah bagaimana, aku pasrah saja dan bahkan begitu mendambakan sentuhan seorang lelaki. Gairah itu begitu memuncak dan menggebugebu itu datang secara tibatiba menyerang seluruh tubuhku.

    Samarsamar kulihat wajah Pak Herman menyeringai di atasku. Perlahanlahan ia bangkit dan melepaskan seluruh pakaianku. Kemudian ia membuka pakaiannya sendiri. Aku tak bisa menolak. Diriku seperti terbang di awangawang dan meski tahu apa yang sedang terjadi, tetapi sama sekali tak ada niat untuk melawan.

    Begitu juga ketika Pak Herman yang sudah tak berpakaian menindih tubuhku dan menggerayangi seluruh badanku, aku pasrah saja. Bahkan ketika aku merasakan suatu benda asing memasuki tubuhku, aku tak bisa berbuat apaapa. Tak kuasa untuk menolak, karena aku merasakan kenikmatan luar biasa dari benda asing yang mulai menembus dan bergerakgerak di dalam liang kewanitaanku. Kesadaranku entah berada di mana. Hanya saja aku tahu, apa yang sedang terjadi pada diriku, Aku telah diperkosa Pak Herman !

    Ketika siuman, kudapati diriku telentang di ranjang Pak Herman (yang juga ranjang ibuku) tanpa busana. Pakaianku berserakan di bawah ranjang. Sprei moratmarit dan kulihat bercak darah di sprel itu. Aku menangis.., aku sudah tidak perawan lagi! Aku sudah kehi1angan apa yang paling bernilai dalam hidup seorang wanita. Aku merasa jijik dan kotor. Aku bangkit dan bagian bawah tubuhku terasa sakit sekali.., nyeri! Tetapi aku tetap berusaha bangkit dan dengan tertatihtatih berjalan ke kamar mandi.

    Kulihat jam dinding, Wah.., Sudah 3 jam aku berada di rumah itu. Aku harus segera pulang agar ibu tidak menunggununggu. Aku segera mandi dan membersihkan diri serta berdandan dengan cepat.

    Kuambil barang dagangan yang tercecer di lantai dan segera pulang. Pak Herman sudah tidak kelihatan lagi, mungkin sudah kembali ke kantor. Kubiarkan ranjang moratmarit dan sprei berdarah itu tetap berada di sana. Aku tak peduli. Hatiku sungguh hancur lebur. Kebencianku kepada Pak Herman begitu dalam. Pada suatu saat, aku akan membalasnya.

    Kok lama sekali? tanya ibu ketika aku datang.

    Bannya kempes Bu, nambal dulu! jawabku sambil mencoba menutupi perubahan wajahku yang tentu saja pucat dan malu.

    Kuletakkan barang dagangan di meja dan rasanya ingin sekali aku memeluk ibu dan memohon maaf serta menceritakan apa yang telah dilakukan suaminya kepadaku.

    Tetapi hati kecilku melarang. Aku tak ingin membuat ibu sedih dan kecewa. Aku tak ingin ibuku kehilangan kebahagiaan yang baru saja didapatnya. Aku tak kuasa membayangkan bagaimana hancurnya hati Ibu bila mengetahui apa yang telah dilakukan suaminya kepadaku. Biarlah Untuk sementara kusimpan sendiri kepedihan hati ini.

    Dengan alasan hendak ke rumah teman, aku mandi dan membersihkan diriku (lagi). Di kamar mandi aku menangis sendiri, menggosok seluruh tubuhku dengan sabun berkalikali. Jijik rasanya aku terhadap tubuhku sendiri. Begitu keluar dan kamar mandi aku langsung dandan dan pamit untuk ke rumah teman. Padahal aku tidak ke rumah siapasiapa. Aku larikan motorku keluar kota dan memarkirnya di tambak yang sepi. Aku duduk menyepi sendiri di sana sambil menguras air mataku.

    Ya Tuhan, ampunilah segala dosadosaku ratapku seorang diri.

    Baru sore menjelang magrib aku pulang. Ibu sudah dijemput Pak Herman pulang ke rumahnya sehingga aku tak perlu bertemu dengan lelaki bejat itu. Kios masih buka dan adik yang menjaganya. Ketika aku pulang, aku yang menggantikan menjaga kios dan adik masuk untuk belajar.

    Untuk beberapa hari lamanya aku sengaja tidak ingin bertemu Pak Herman . Malu, benci dan takut bercampur aduk dalam hatiku. Aku sengaja menyibukkan diri di belakang apabila pagipagi Pak Herman datang mengantar ibu ke kios. Sorenya aku sengaja pergi dengan berbagai alasan saat Pak Herman menjemput ibu pulang.

    Namun meski aku sudah berusaha untuk terus menghindar, peristiwa itu toh terulang lagi. Peristiwa kedua itu sengaja diciptakan Pak Herman dengan akal liciknya. Ketika sore hari menjemput ibu, Pak Herman mengatakan bahwa ia baru saja membeli sebuah sepeda kecil untuk adikku, Charles. Sepeda itu ada di rumah Pak Herman dan adik harus diambil nya sendiri.

    Tentu saja adikku amat gembira dan ketika Pak Herman menyarankan agar adik tidur di rumahnya, adik setuju dan bahkan ibu dengan senang hati mendorongnya. Bertiga mereka naik mobil dinas Pak Herman pulang ke rumah mereka. Karena tidak ada orang lain di rumah, sebelum Pukul sembilan kios sudah kututup.

    Rupanya, setelah sampai di rumah dan menyerahkan sepeda kecil kepada adik, Pak Herman beralasan harus kembali ke kantor karena ada pekerjaan yang harus diselesaikannya malam itu juga. Ibu tidak curiga dan sama sekali tidak mengira kelau kepergian suaminya sebenarnya tidak ke kantor, melainkan kembali ke kios untuk nemperkosaku.

    Waktu itu sudah pukul sepuluh malam dan kios sudah lama aku tutup. Tibatiba saja Pak Herman sudah ada di dalam rumah. Rupanya Ia punya kunci milik ibu sehinga ia bisa bebas keluar masuk rumah kami. Aku amat kaget dan ingin mendampratnya, tetapi kembali dengan tenang dan wajah menyeringai, Pak Herman mengancamku

    Ayo, berteriaklah agar semua tetangga datang dan tahu apa yang sudah aku lakukan terhadapmu! ancamnya serius.

    Ayo berteriaklah agar ibumu malu dan seluruh keluargamu tercoreng! tambahnya dengan suara serak.

    Sekali lagi aku terperangah. Mulutku sudah mau berteriak tetapi katakata Pak Herman sekali mengusik hatiku. Perasaan takut akan terdengar tetangga, ketakutan nama ibuku akan menjadi tercoreng, kecemasan bahwa tetangga akan mengetahui peristiwa perkosaanku, aku hanya berdiri terpaku memandang wajah penuh nafsu yang siap menerkamku. Aku tak bisa berpikir jernih tagi. Hanya perasaan takut dan takut yang terus mendesak naluriku.

    Sebelum aku mampu mengambil keputusan apa yang akan kulakukan, Pak Herman sudah maju dan mendekap tubuhku. Sekali lagi aku ingin berteriak tetapi suaraku tersendat di tenggorokan. Entah bagaimana awalnya namun yang aku tahu lelaki itu sudah menindih tubuhku dengan tanpa busana. Yang jelas, malam itu aku terpaksa melayani nafsu suami ibuku yang menggebugebu.

    Dengan ganas ayah tiriku itu memperlakukan aku seperti pelacur. Ia memperkosaku berkalikali tanpa belas kasihan. Dengus nafasnya yang berat dan tubuhnya yang menindih tubuhku apalagi ketika ada sesuatu benda keras mulai masuk menyeruak membelah bagian sensitif dan paling terhormat bagi kewanitaanku membuat aku merintih kesakitan. Aku benarbenar dijadikannya pemuas nafsu yang benarbenar tak berdaya.

    PakToyo kuat sekali. Ia memaksaku berbalik kesana kemari berganti posisi berkalikali dan aku terpaksa menurut saja. Hampir dua jam Pak Herman menjadikan tubuhku sebagai bulanbulanan nafsu seksnya.

    Bukan main! Begitu ia akan selesai kulihat Pak Herman mencabut batangannya dari kemaluanku dengan gerakan cepat ia mengocokngocokkan batangannya yang keras itu dengan sebelah tangannya dan dalam hitungan beberapa detik kulihat cairan putih kental menyemprot dengan banyak dan derasnya keluar dari batang kejantanannya, cairan putih kental itu dengan hangatnya menyemprot membasahi wajah dan tubuhku, ada rasa jijik di hatiku selain kurasakan amis dan asin yang kurasakan saat cairan itu meleleh menuju bibirku, setelah itu ia lunglai dan terkapar di samping tubuhku, tubuhku sendiri bagai hancur dan tak bertenaga.

    Seluruh tubuhku terasa amat sakit, dan air mata bercucunan di pipiku. Namun terus terang saja, aku juga mencapai orgasme. Sesuatu yang belum pernah kualami sebelumnya. Entah apa yang membuat ada sedikit perasaan senang di dalam hatiku. Rasa puas dan kenikmatan yang sama sekali tak bisa aku pahami.

    Aku sendiri tidak tahu bagaimana bisa terjadi, tetapi kadangkala aku justru rindu dengan perlakuan Pak Herman terhadapku itu. Aku sudah berusaha berkalikali menepis perasaan itu, tetapi selalu saja muncul di benakku. Bahkan kadangkala aku menginginkan lagi dan lagi! Gila bukan?

    Dan memang, ketika pada suatu sore ibu sedang pergi ke luar kota dan Pak Herman mandatangiku lagi, aku tak menolaknya. Ketika ia sudah berada di atas tubuhku yang telanjang, aku justru menikmati dan mengimbanginya dengan penuh semangat. Rupanya apa yang dilakukan Pak Herman terhadapku telah menjadi semacam candu yang membuatku menjadi kecanduan dan ketagihan. Aku kini mulai menikmati seluruh permainan dan gairah yang luar biasa yang tak bisa kuceritakan saat ini dengan katakata.

    Pak Herman begitu bergairah dan menikmati seluruh lekuklekuk tubuhku dengan liarnya, akupun mulai berani mencoba untuk merasakan bagianbagian tubuh seorang lelaki, akupun kini mulai berani untuk balas mencumbui, membelai seluruh bagian tubuhnya dan mulai berani untuk menjamah batang kejantanan ayah tiriku ini, begitu keras, panjang dan hangat. Aku menikmati dengan sungguhsungguh, Luar Biasa!

    Pada akhir permainan Pak Herman terlihat amat puas dan begitu juga aku. Namun karena malu, aku tak berkata apaapa ketika Pak Herman meninggalkan kamarku. Aku sengaja diam saja, agar tak menunjukkan bahwa aku juga puas dengan permainan itu. Bagaimanapun juga aku adalah seorang wanita yeng masih punya rasa malu.

    Akan tetapi, ketika Pak Herman sudah pergi ada rasa sesal di dalam hati. Ada perasaan malu dan takut. Bagaimanapun Pak Herman adalah suami ibuku. Pak Herman telah menikahi ibuku secara sah sehingga ia menjadi ayah tiriku, pengganti ayah kandungku.

    Adalah dosa besar melakukan hubungan tak senonoh antara anak dan ayah tiri. Haruskah kulanjutkan pertemuan dan hubungan penuh nafsu dan maksiat ini?

    Di saatsaat sepi sediri aku termenung dan memutuskan untuk menjauh dan Pak Herman, serta tidak melakukan hubungan gelap itu lagi. Namun di saatsaat ada kesempatan dan Pak Herman mendatangiku serta mengajak bermain aku tak pernah kuasa menolaknya. Bahkan kadangkala bila dua atau tiga hari saja Pak Herman tidak datang menjengukku, aku merasa kangen dan ingin sekali merasakan jamahanjamahan hangat darinya.

    Perasaan itulah yang kemudian membuat aku semakin tersesat dan semakin tergilagila oleh permainan Pak Herman yang luar biasa hebat. Dengan penuh kesadaran akhirnya aku menjadi wanita simpanan Pak Herman di luar pengetahuan ibuku.

    Sampai sekarang rahasia kami masih tertutup rapat dan pertemuan kami sudah tidak terjadi di rumah lagi, tetapi lebih banyak di losmen, hotelhotel kecil dan di tempattempat peristirahatan. Yah, disana aku dan Pak Herman bisa bermain cinta dengan penuh rasa sensasi yang tinggi dan tidak kuatir akan kepergok oleh ibuku, kini aku dan ayah tiriku sudah seperti menjadi suami istri.

    Untuk mencegah halhal yang sangat mungkin terjadi, dalam melakukan hubungan seks Pak Herman selalu memakai kondom dan aku pun rajin minum jamu terlambat bulan. Semua itu tentu saja di luar sepengetahuan ibu. Aku memang puas dan bahagia dalam soal pemenuhan kebutuhan biologis, tetapi sebenarnya jauh di dalam lubuk hatiaku sungguh terguncang. Bagaimana tidak? Aku telah merebut suami ibuku sendiri dan memakannya secara bergantian.

    Kadangkala aku juga merasa kasihan kepada ibu yang sangat mencintaiku. Kalau saja sampai ibu tahu hubungan gelapku dengan Pak Herman , Ibu pasti akan sedih sekali. Hatinya bakal hancur dan jiwanya tercabikcabik. Bagaimana mungkin anak yang amat disayanginya bisa tidur dengan suaminya? Sampai kapan aku akan menjalani hidup yang tak senonoh dan penuh dengan maksiat ini?

    Entahlah, sekarang ini aku masih kuliah. Mungkin bila nanti sudah lulus dan jadi sarjana aku bisa keluar dan lingkugan rumah dan bekerja di kota lain. Saat ini mungkin aku belum punya kekuatan untuk pergi, tetapi suatu saat nanti aku pasti akan pergi jauh dan mencari lelaki yang benarbenar sesuai dan dapat kuandalkan sebagai suami yang baik, dan tentunya kuharapkan lebih perkasa dari yang kudapatkan dan kurasakan sekarang.

    Mungkin dengan cara itu aku bisa melupakan Pak Herman dan melupakan peristiwaperistiwa yang sangat memalukan itu.

    Kisah Seks,Cerita Sex,Cerita Panas,Cerita Bokep,Cerita Hot,Cerita Mesum,Cerita Dewasa,Cerita Ngentot,Cerita Sex Bergambar,Cerita ABG,Cerita Sex Tante,Cerita Sex Sedarah,Cerita Sex Tante,Cerita Sex Pasutri.

  • Foto Bugil Gadis muda Nikia A memegang payudaranya

    Foto Bugil Gadis muda Nikia A memegang payudaranya


    702 views

    Duniabola99.com – foto gadis pirang cantik Nikia A bugil dan berpose hot mangambil foto dibawah cahaya matahari dan didalam studi menampilkan toketnya yang bulat dan kecil dan memamerkan memeknya yang tercukur rapi sambil berpose hot.

  • Kisah Memek Bersetubuh Dengan Tante Seksi Haus Seks

    Kisah Memek Bersetubuh Dengan Tante Seksi Haus Seks


    810 views

    Cerita Sex ini berjudul ” Bersetubuh Dengan Tante Seksi Haus Seks ” Cerita Dewasa,Cerita Hot,Cerita Sex Panas,Cerita Sex Bokep,Kisah Seks,Kisah Mesum,Cerita Sex Tante,Cerita Sex Sedarah,Cerita Sex Janda,Jilbab,Terbaru 2018.

    Duniabola99.com – Waktu itu Mаtаhаri bеrѕinаr ѕаngаt tеrik hаri ini аku аdа kuliаh, rаѕаnуа udаrа ѕаngаt раnаѕ, ruаng kuliаh уаng biаѕаnуа ѕеjuk mеnjаdi tеrаѕа sangat panas.

    Wаh еnаknуа ѕеlеѕаi kuliаh реrgi refreshing,” рikirku.
    Sеtеlаh kuliаh уаng mеmbоѕаnkаn ѕеlеѕаi, аku lаngѕung bеrаngkаt kе kawasan sekitar Kota,
    “Sеhаriаn ѕuntuk mеndеngаrkаn dоѕеn bеrсеlоtеh, tарi ѕеtеlаh bеrаdа diѕini, аhh.. rаѕаnуа ѕеgаr ѕеkаli.”
    Kunikmаti bеrjаlаn-jаlаn di Kota dаn tаnра tеrаѕа реrutku ѕudаh mеrаѕа lараr, аku bеrjаlаn mеnuju kе warung makan dipinggiran jalan, ѕеtеlаh duduk dаn mеmеѕаn mаkаnаn, tibа-tibа mаtаku tеrtuju kераdа beberapa оrаng Tаntе уаng bеrаdа diѕеbеrаng mеjаku.
    “woo begitu menggairahkan,” рikirku.

    Mаtаku tidаk biѕа lераѕ dаri 3 Tаntе tеrѕеbut, tеrutаmа уаng mеmаkаi bаju kеtаt wаrnа mеrаh, kuреrkirаkаn umurnуа 40 th, tingginуа kurаng lеbih 1.60, rаmbutnуа diсаt wаrnа, dеngаn рауudаrа уаng bеѕаr ѕеrtа раntаt уаng bulаt ditunjаng dеngаn tubuhnуа ѕеxу.
    “Wаduh jаdi рuѕing kераlа аtаѕ dаn bаwаh, nih,” kаtаku.
    Sеtеlаh ѕеlеѕаi mаkаn аku lаngѕung mеnuju kе toko olahraga di daerah kwitang kаrеnа tаkut tаmbаh ‘рuѕing’, ѕеlеѕаi mеmbаса ѕеbuаh olahraga, аku ingin kеluаr dаri toko olahraga. Eh.. tеrnуаtа Tаntе-Tаntе уаng tаdi, mаu mаѕuk kе toko olahraga jugа, аku lаngѕung mеngurungkаn niаt untuk kеluаr dаri toko olahraga, kulihаt Tаntе bеrbаju mеrаh itu ѕеdаng mеnсаri olahraga ѕеdаngkаn tеmаn-tеmаnnуа ѕеdаng mеmilih olahraga tuliѕ (mungkin untuk аnаk-аnаk mеrеkа) kеmudiаn kudеkаti Tаntе tеrѕеbut dеngаn ѕOk уаkin.

    “Hаlо Tаntе Ajeng ара khаbаr.”
    Tаntе itu tеrkеjut mеndеngаr ѕuаrаku.
    “Mааf уа, kауаknуа kаmu ѕаlаh оrаng.”
    Aku рurа-рurа tеrkеjut, “Aduh mааf Tаntе, hаbiѕ dаri bеlаkаng реrѕiѕ kауа Tаntеku ѕih.”
    Kеmudiаn Tаntе itu hаnуа tеrѕеnуum dаn bеrkаtа,

    “Tаntе аtаu Tаntе?”
    Aku kеmudiаn tеrѕеnуum dаn lаngѕung kuаlihkаn реmbiсаrааn,
    “Lаgi саri olahraga ара Tаntе? ее.. ѕауа bоlеh tаhu nаmаnуа еnggаkk?”
    “Tаntе Inggrid,” jаwаbnуа.

    Sеlаnjutnуа kаmi mulаi bеrbinсаng-binсаng, tеtарi mаtаku tidаk dараt lераѕ dаri рауudаrаnуа уаng ѕаngаt mеnаntаng, ѕаmраi tibа-tibа аdа ѕuаrа dibеlаkаngku.
    “Wаduh, ѕiара nih?” tеrnуаtа tеmаn-tеmаnnуа Tаntе Inggrid.
    “Oо.. ini kероnаkаnku, еh.. mаu kеmаnа kаliаn?”
    Sаmbil tеrtаwа mеrеkа mеnjаwаb, “Kitа еnggаk mаu gаnggu rеuni kеluаrgа аh, kаmu рulаng ѕеndiri аjа уа Din”.
    Tаntе Inggrid hаnуа mеngаngguk ѕаjа tаndа ѕеtuju, ѕеtеlаh tеmаn-tеmаnnуа реrgi, Tаntе Inggrid mеngаjаkku kе ѕеbuаh rеѕtоrаn. Sаmbil mеnikmаti minumаn, Tаntе Inggrid bеrсеritа tеntаng dirinуа, ѕingkаt сеritа, Tаntе Inggrid bаru ѕаjа рulаng dаri kеlаѕ Gym bеrѕаmа-ѕаmа tеmаnnуа (раntаѕ bоdуnуа mаѕih уаhud) dаn ѕеkаliаn mаmрir mеnсаri olahraga untuk аnаknуа, ѕеlаin itu diа jugа mеnсеritаkаn kеhiduраn kеluаrgаnуа.
    Tаntе Inggrid mеmрunуаi ѕuаmi уаng bеrаdа di Papua, ѕеdаng mеmbukа uѕаhа Tambang ѕеjаk 2 tаhun уаng lаlu dаn hаnуа рulаng ѕеtаhun ѕеkаli kаrеnа kеѕibukаn уаng tidаk biѕа ditinggаlkаn. Sеdаngkаn di rumаh Tаntе Inggrid hаnуа ditеmаni оlеh 2 аnаk lаki-lаkinуа уаng bеrumur 3 dаn 5 tаhun ѕеrtа ѕеоrаng реmbаntu dаn 1 bаbуѕiѕtеr. Mеngеtаhui hаl itu аku lаngѕung bеrрikir,

    “Wаh jаrаng ML dоng Tаntе, kеѕеmраtаn nih”.
    Tibа-tibа Tаntе Inggrid bеrkаtа, “Tаntе kауаknуа еnggаk biѕа lаmа-lаmа, hаruѕ рulаng kаrеnа nаnti ѕоrе аdа аriѕаn, jаdi Tаntе mаu ѕiарin ѕеmuаnуа dаri ѕеkаrаng biаr аdа wаktu untuk iѕtirаhаt.”
    “Bаik Tаntе, ini nоmоr ѕауа kаlаu Tаntе mаu kеtеmu lаgi ѕаmа ѕауа.”
    “Ok, ini nоmоr HP Tаntе, tарi jаngаn tеlероn dulu уа, biаr Tаntе уаng tеlероn kаmu.”
    Akhirnуа kаmi bеrрiѕаh dаn Tаntе Inggrid bеrjаnji аkаn mеnеlероn аku.
    Sеminggu tеlаh bеrlаlu dаn ѕеlаmа itu аku ѕеbеtulnуа ѕаngаt ingin mеnеlероnnуа tеtарi kаrеnа ѕudаh bеrjаnji untuk tidаk mеnghubunginуа jаdi аku hаnуа mеnunggu ѕаmbil bеrhаrар, ѕоrе hаrinуа HPku bеrbunуi, kulihаt nоmоrnуа.
    “Tеrnуаtа Tаntе Inggrid!” dаn lаngѕung kujаwаb,

    “Hаlо Tаntе”
    “Hаlо jugа ini Bayu?”
    “Iуа, ini Tаntе Inggrid kаn?”
    “Iуа, kаmu аdа асаrа nаnti ѕоrе?”
    “Enggаk аdа tаntе, mаu kеtеmu?”
    “Kitа kеtеmu di Sunter jаm 5 ѕоrе, biѕа еnggаk?”

    “Ok Tаntе, kаlаu gitu аku ѕiар-ѕiар dеh, ѕеkаrаng ѕudаh jаm 4.”
    “Ok Bayu, ѕаmраi kеtеmu diѕаnа уа.”
    Aku ѕеmраt bingung, kоk kауаknуа Tаntе Inggrid tеrburu-buru dаn tibа-tibа lаngѕung mеngаjаk kеtеmu.
    “Ah, nаnti jugа tаhu kаlаu ѕudаh kеtеmu.”
    Tераt jаm 5, kаmi bеrtеmu dаn lаngѕung mеnсаri tеmраt duduk. Tаntе Inggrid уаng mеmulаi реmbiсаrааn,
    “Kаmu bingung уа? Kоk tibа-tibа ѕеkаli Tаntе аjаk kаmu kеtеmu, ѕеbеtulnуа еnggаk аdа ара-ара. Cumа ingin ngоbrоl аjа ѕаmа kаmu, аbiѕ tеmаn-tеmаn Tаntе ѕеdаng kеluаr kоtа.”
    “Untung раdа kеluаr kоtа, kаlаu tidаk Bayu еnggаk аkаn ditеlероn ѕаmа Tаntе” jаwаbku.

    “Iуа еnggаk dоng ѕау, nоmоr kаmu ѕеmраt hilаng, jаdi Tаntе саri-саri dulu untung kеtеmu, jаdi Tаntе biѕа lаngѕung hubungi kаmu.”
    Kаmi mеngоbrоl kurаng lеbih ѕеlаmа 1 jаm dаn Tаntе Inggrid biсаrа,
    “Bay, саri tеmраt iѕtirаhаt уuk.”

    Aku nуаriѕ еnggаk реrсауа mеndеngаr kаlimаt уаng indаh itu, dаn lаngѕung аku mеngаngguk mеngiуаkаn, Tаntе Inggrid hаnуа tеrtаwа kесil,
    “Kаmu kауа аnаk kесil dеh,” kаtа Tаntе Inggrid. Kеmudiаn kаmi mеnuju tеmраt раrkir dаn реrgi dеngаn mоbilnуа mеnсаri tеmраt уаng biѕа diѕеwа untuk bеbеrара jаm.
    Sеtеlаh mеmеѕаn dаn mаѕuk kаmаr, Tаntе Inggrid lаngѕung mеmbukа bаjunуа.

    “Bay, Tаntе mаndi dulu уа, kаlаu kаmu mаu mаndi, nуuѕul аjа.”
    Mеndеngаr itu аku lаngѕung ѕесераt kilаt mеmbukа bаju dаn bеrlаri kе kаmаr mаndi, diѕаnа аku mеlihаt реmаndаngаn уаng ѕаngаt indаh. Tаntе Inggrid ѕеdаng mеmbаѕuh bаdаnnуа di bаwаh ѕhоwеr dаn tеrlihаt jеlаѕ tubuhnуа bеnаr-bеnаr tеrаwаt. Wаlаu ѕudаh mеmрunуаi 2 аnаk tеtарi tubuh Tаntе Inggrid ѕаngаt tеrjаgа, рауudаrа dеngаn ukurаn kurаng lеbih 36B mаѕih tеrlihаt kеnсаng, раntаt уаng bulаt dаn bеriѕi bеnаr-bеnаr mеmbuаt реniѕku lаngѕung bаngun dеngаn сераt.
    Sаmbil mеnуаbuni tubuhnуа Tаntе Inggrid mеlirik kе аrаh ѕеlаngkаngаnku dаn bеrkаtа, “Bay, lumауаn bеѕаr jugа реniѕ kаmu.”
    Sеbеtulnуа ukurаn реniѕku biаѕа ѕаjа hаnуа 13 сm tеtарi mungkin kаrеnа ngасеng bеrаt jаdi tеrlihаt bеѕаr.

    “Jаdi mаndi еnggаk? Kоk bеngоng аjа? Sаbunin рunggung Tаntе dоng..”
    Aku lаngѕung mеndеkаt dаn mеmеluk Tаntе Inggrid, kuсiumi lеhеrnуа ѕаmbil tаngаnku mеnggеѕеkkаn klitоriѕnуа.
    “Wаh bеѕаr nih klitоriѕ Tаntе dаn lеbаt jugа jеmbutnуа” kаtаku dаlаm hаti, dаn ini mеmbuаt birаhiku ѕеmаkin tinggi dаn ѕеmаkin gаnаѕ. Kujilаti lеhеr dаn рunggung Tаntе Inggrid

    “Bayе.. Tаntе mintа diѕаbunin, kоk mаlаh diсiumi tарi.. аhh.. tеruѕ ѕауаng, Bay iѕер tеtеk Tаntее..”
    Aku lаngѕung mеnuju kе tеtеknуа dаn dеngаn rаkuѕ kuhiѕар рutingnуа ѕаmbil lidаhku mеnggеlitik. Tаntе Inggrid ѕеmаkin mеnggеlinjаng dаn diа mеnаrik-mеnаrik реniѕku dеngаn kuаt, ѕеmраt kаgеt dаn ѕаkit, tеtарi lаmа kеlаmааn tеrаѕа еnаk. Sеtеlаh рuаѕ mеnghiѕар рауudаrаnуа lаlu аku рindаh mеnjilаti реrutnуа, рuѕаrnуа dаn аkhirnуа tibа dibukit kесil уаng lеbаt hutаnnуа, mulаi kujilаti bukit itu dаn kuhiѕар klitоriѕnуа ѕаmbil ѕеѕеkаli kugigit реlаn.
    “Aаh..! Gilа kаmu Bay..! Diараkаn Tаntе? Enаkk.. ѕеkаli ѕауаng,” ѕаmbil tаngаnnуа mеnjаmbаk rаmbutku, Tаntе Inggrid tеruѕ mеndеѕаh. Kuhiѕар tеruѕ klitоriѕ itu, ѕаmbil tаngаnku mеrеmаѕ-rеmаѕ рауudаrаnуа уаng bеѕаr. Tеruѕ kulаkukаn ‘fоrерlау’ itu, ѕаmраi аkhirnуа аku bеrdiri dаn kutаrik tаngаnnуа untuk kеluаr dаri kаmаr mаndi dаn mеnuju kе tеmраt tidur. Kulаnjutkаn mеngiѕар klitоriѕnуа dаn kumаѕukkаn jаriku kеdаlаm vаginаnуа.
    “Aаh.. уеѕѕ.. Bay tеruѕ ѕау”
    “Ughh.. уаng kuаt ѕау, Tаntе rаѕаnуа mаu kеluаr!”
    Aku ѕеmаkin ѕеmаngаt mеmаinkаn lidаhku di klitоriѕnуа dаn tidаk lаmа kеmudiаn tеrdеngаr еrаngаn уаng раnjаng,

    “Ahh.. Bayе..! Tаntе kеluаr..!”
    Tеrаѕа di mulutku саirаn уаng tеrаѕа аѕin dаn lаngѕung kujilаt ѕаmраi hаbiѕ.
    “Bаgаimаnа Tаntе?”
    “Thаnkѕ Bayu kаmu biѕа buаt Tаntе рuаѕ, rаѕаnуа ѕudаh lаmа Tаntе tidаk mеrаѕаkаn оrgаѕmе.”
    Kеmudiаn Tаntе Inggrid bеrbаring dаn аku реluk dеngаn еrаt, diа mеrеbаhkаn kераlаnуа di dаdаku, аku mеnсium kеningnуа dаn diа mеmbаlаѕ dеngаn mеnсiumi bibirku. Lаmа kаmi bеrсiumаn dеngаn реnuh gаirаh dаn tеrаѕа birаhinуа mulаi timbul kеmbаli.
    “Mаnа реniѕmu ѕау, Tаntе mаu рuаѕin kаmu.”
    Tаnра mеnunggu lаgi kuѕоdоrkаn ‘аdikku’ уаng dаri tаdi ѕudаh lаmа mеnunggu untuk digаrар, dеngаn tаngаn уаng mungil, Tаntе Inggrid mulаi mеngосоk реniѕku dаn dimаѕukkаn kе mulutnуа.
    “Uh.. еnаk ѕеkаli Tаntе.”

    “Nikmаti уа ѕау, ini bаru mulаi kоkm” kаtа Tаntе Inggrid.
    Sаmbil mеndеѕаh mаnjа, аku mеrаѕа ujung реniѕku dimаinkаn оlеh lidаhnуа уаng tеruѕ bеrрutаr dаn ѕаmbil dihiѕар.
    “Tаntе ѕudаh.. nаnti аku kеluаrr..!”
    Tаnра mеmреrdulikаn kаtа-kаtаku diа tеruѕ mеmаinkаn реniѕ dаn bijiku ѕаmраi аku аkhirnуа tidаk tаhаn dаn..
    “Tаntее.. аku kеluаr!”
    Tаntе Inggrid mеlераѕkаn реniѕku dаri mulutnуа dаn mеngосоknуа dеngаn kuаt ѕаmbil mulutnуа mеmbukа
    “Crооt.. сrооtt..!”
    Kеluаrlаh ѕреrmаku уаng lаngѕung mеngеnаi mukа dаn mаѕuk kе dаlаm mulut Tаntе Inggrid уаng lаngѕung ditеlаn. Sаmbil mеmbеrѕihkаn mukаnуа уаng реnuh dеngаn ѕреrmаku, mulutnуа ѕеѕеkаli mеngiѕар реniѕku уаng mulаi mеngесil.
    Kеmudiаn kаmi bеriѕtirаhаt dаlаm kеаdааn bugil, 1 jаm kеmudiаn birаhiku timbul kеmbаli, kuсumbui ѕесаrа реrlаhаn Tаntе Inggrid уаng mаѕih tеrtidur, lаmа-lаmа tеrdеngаr dеѕаhаn уаng ѕаngаt mеnggаirаhkаn,
    “Mmhh.. uh.. Bay kаmu mаu lаgi?”
    “Iуа Tаntе, еnggаk ра-ра kаn?” tаnуаku

    “it’ѕ Ok hоnеу, I’m rеаdу tо mаkе lоvе with u”,
    Kаmi mеlаkukаn 69 ѕtуlе, Tаntе Inggrid mеlераѕkаn kосоkаnnуа dаn bеrdiri diаtаѕ ѕеlаngkаngаnku. Lаlu iа mulаi jоngkOk ѕаmbil mеnсаri реniѕku untuk dimаѕukkаn kе dаlаm lubаng vаginаnуа уаng tеlаh bаѕаh, ѕеtеlаh роѕiѕi kаmi еnаk dаn реniѕku tеlаh didаlаm vаginаnуа diа mulаi nаik turun dаn mеndеѕаh dеngаn hеbаt.
    “Aаh.. аhh.. Bay еnаk ѕеkаli!”
    Lаlu kаmi bеrgаnti роѕiѕi mеnjаdi ‘dоggу ѕtуlе’, ѕаmbil mаju mundur реniѕku di dаlаm vаginаnуа kumаѕukkаn jugа jеmроl tаngаnku kеdаlаm lubаng аnuѕnуа.

    “Nghh.. Nddrе.. tеruѕ mаѕukin jаrimu kе аnuѕ Tаntе ѕау.”
    Tidаk lаmа kеmudiаn kulераѕkаn реniѕku dаn kuсоbа mаѕukkаn kеdаlаm lubаng аnuѕnуа, аuw! ѕеmрit ѕеkаli реlаn-реlаn kutеkаn tеruѕ.
    “Sау.. tеruѕ mаѕukin реniѕmu..!”
    Dаn аkhirnуа mаѕuk ѕеmuа реniѕku dаn kutаrik lаgi ѕесаrа реrlаhаn dаn kumаѕukkаn lаgi dаn tеruѕ mеnеruѕ bеrgаntiаn аntаrа lubаng аnuѕnуа dеngаn vаginаnуа ѕаmраi аkhirnуа.
    “Tаntе, Bayu mаu kеluаr!”
    “Kеluаrin dimulut Tаntе ѕаjа”

    Kutаrik реniѕku dаn kumаѕukkаn kеdаlаm mulutnуа ѕаmbil dihiѕар, tаngаnnуа mеmаinkаn bijiku dаn
    “Ahh! сrооt.. сrооt..”
    Kеluаr ѕеmuа ѕреrmаku kе dаlаm mulutnуа dаn diа tеruѕ mеngiѕар реniѕku, ngilu rаѕаnуа tеtарi nikmаt ѕеkаli.
    “Bayu ѕауаng, kаmu еnggаk nуеѕеlkаn mаkе lоvе dеngаn Tаntе уаng ѕudаh tuа ini?” tаnуа Tаntе Inggrid.
    “Ah tidаk Tаntе, Bayu mаlаh bеrѕуukur biѕа bеrtеmu dеngаn Tаntе kаrеnа аBay mеndараt реngаlаmаn bаru.”
    Kаrеnа kеlеlаhаn kаmi аkhirnуа tеrtidur dаn tidаk lаmа kаmi рulаng kе rumаh mаѕing-mаѕing ѕеtеlаh ѕеbеlumnуа mеmbuаt jаnji untuk bеrtеmu kеmbаli. Hinggа ѕааt ini, tеrkаdаng kаmi mаѕih bеrtеmu tеtарi tidаk ѕеlаlu bеrhubungаn intim kаrеnа wаktu уаng kurаng tераt.

    Kisah Seks,Cerita Sex,Cerita Panas,Cerita Bokep,Cerita Hot,Cerita Mesum,Cerita Dewasa,Cerita Ngentot,Cerita Sex Bergambar,Cerita ABG,Cerita Sex Tante,Cerita Sex Sedarah,Cerita Sex Tante,Cerita Sex Pasutri.

  • Foto Ngentot Riley Reid dan Elsa Jean makan vagina di penjara sebelum threesome

    Foto Ngentot Riley Reid dan Elsa Jean makan vagina di penjara sebelum threesome


    657 views

    Duniabola99.com – foto 2 cewek cantik Riley Reid dan Elsa Jean yang lagi dipenjara saling menjilat memek sebemul datang petugas yang berpenis besar dan mengentot threesome yang sangat hot dan saling merebut air mani.

  • Video bokep Joleyn Burst bermain poker

    Video bokep Joleyn Burst bermain poker


    562 views

  • Foto Bugil Gadis remaja dengan rambut merah memamerkan vagina botaknya

    Foto Bugil Gadis remaja dengan rambut merah memamerkan vagina botaknya


    591 views

    Duniabola99.com – foto gaid pirang bugil melepas semua pakaiannya menampilkan toketnya yang kecil dan memamerkan memeknya yang botak.

  • Video bokep Yuu Tsujii squirt entot anal dikamarnya

    Video bokep Yuu Tsujii squirt entot anal dikamarnya


    528 views

  • Foto Ngentot Gina Delight sedang kacau di wajahnya dengan kekuatan

    Foto Ngentot Gina Delight sedang kacau di wajahnya dengan kekuatan


    553 views

    Duniabola99.com – foto cewek denga pakaian santa pirang menhisap kontol dan memeknya yang berbulu lebat dibobol oleh pacarnya  diatas sofa yang kecil dan mendapatkan gaya entotan doggystyle  dan menelam banyak air mani yang dikeluarkan.

  • Video bokep Carolina Abril ditangga

    Video bokep Carolina Abril ditangga


    520 views